Monday, August 04, 2008

Adaptasi


Ahad.
Saya dan suami berziarah ke rumah sahabat kami di Bangi. Mereka berdua baru dikurniakan cahayamata kedua. Keduanya tidak mempunyai sebelah tangan kanan. Kebetulan ketika kami sampai di sana, ada beberapa orang sahabat mereka juga datang berziarah. Topik yang menjadi perbualan kaum ibu adalah- anak. Saya dan suami masih belum dikurniakan rezeki anak dan bulan Disember ini genaplah 4 tahun kami bernikah sudah terlalu bersedia dengan topik sebegini kerana mereka sudah pastinya teruja untuk bercerita tentang telatah anak-anak dan juga perancangan untuk menambah bilangan anak. Saya fikir, saya tidak perlu bersuara, hanya menunjukkan minat dan menambah perencah dengan senyuman, tawa kecil dan juga anggukan. Sesi itu berlangsung dengan jayanya. Saya sebenarnya lebih leka melihat telatah si kecil yang baru lahir melihat dunia. Nyenyak tidurnya walaupun tetamu datang dengan kisah seribu satu malam :).

Apa yang menarik perhatian saya ialah survival para ibu yang berbual ini. 3 dari 4 orang adalah merupakan OKU anggota. S, ketiadaan sebelah tangan, W, kaki dan tangan tidak berkeupayaan penuh dan juga E, berkaki palsu. Saya mendengar mereka bercerita kesukaran dan juga cabaran untuk menguruskan anak dengan kekurangan mereka ini. Bagaimana apabila anak terjatuh dan terluka, W dan suaminya yang berkaki palsu tidak mampu menerpa serta-merta ke arah anak kerana pergerakan mereka terhad. Lantas W menyatakan beruntungnya S kerana S dan suami mampu menerpa terus sekiranya anak mereka terjatuh atau dalam bahaya. E juga menyuarakan perkara yang serupa tetapi suami E seorang normal jadinya suaminya akan membantu sekiranya berlaku insiden ketika anak-anak kecil mereka dalam proses mengenal dunia. Banyak yang saya pelajari lewat ziarah kami kelmarin. Semua insan di dunia ini adalah kurang upaya dan tidak sempurna. Ketidakupayaan anggota tidak akan menghadkan keupayaan akal dan juga sebagai kayu pengukur keimanan seseorang hamba. Semoga Allah memudahkan urusan mereka dan juga melindungi mereka serta keluarga dari sebarang kecelakaan. Ameen.



2 comments:

Abang Long on Monday, August 4, 2008 at 11:11:00 PM GMT+8 said...

Setiap manusia ada kekurangan dan kelebihan.

chilun @ cik pau @ bibimie on Thursday, August 7, 2008 at 5:07:00 PM GMT+8 said...

oowwhhh... sungguh bersyukur jadi insan normal. tapi yang normal nih laa banyak buat hal... merampok meragut... potong jerk tangan peragut nih biar dia rasa... kan am :)
gi bangi tak singgah umah aku sehhh... selamat berpindah ke rumah baru yer... :)

 

Catatan Suka Duka Gembira Derita Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino