Monday, June 23, 2008

Tempat letak kereta


Seringkali apabila saya dan suami keluar samada urusan rasmi atau urusan peribadi, kami sering memerhatikan struktur bangunan, kemudahan awam contohnya tandas, surau dan tempat meletak kenderaan. Simbol yang seringkali menarik perhatian kami tentulah simbol manusia berkepala botak dan bulat dan kerusi roda- OKU. Kebanyakan bangunan baru mempunyai kemudahan untuk OKU terutama tempat letak kereta dan tandas- walaupun kebanyakannya tidak memenuhi spesifikasi yang ditetapkan dan sekaligus menyebabkan kesukaran bagi OKU untuk berdikari.
Contoh yang paling hampir dengan kami adalah bangunan perniagaan baru di seksyen 7. Memang ada kemudahan meletak kenderaan untuk OKU, akan tetapi jika diperhatikan dengan jelas, setelah meletak kenderaan mestilah OKU tersebut ingin ke premis perniagaan yang dihajati, akan tetapi, tiada ramp yang dibuat dan juga tiada ruang mencukupi. Ini bermakna selepas keluar dari kenderaan, perlukan bantuan orang (samada yang menemani OKU ataupun orang awam-yang selalunya blur dan tidak tahu bagaimana untuk membantu) untuk 'naik' ke kaki lima bangunan tersebut. Ketinggian kaki lima tersebut dari jalan juga agak tinggi (lebih dari 20 cm) dan menyebabkan kesukaran yang bukan sedikit untuk menaikkan roda hadapan kerusi roda dan kemudiannya perlu mengerah tenaga mengangkat pula bahagian belakang kerusi roda tersebut (tentulah dengan daya OKU yang terpaksa 'wheely') untuk membolehkan mereka berada di atas kaki lima tersebut.
Tandas juga ada cerita yang tersendiri. Sudah banyak tempat yang kami pergi dan yang saya perhatikan, jika ianya disediakan oleh pihak berkuasa tempatan-biasanya tidak memenuhi spesifikasi. Saya juga agak kabur dengan situasi ini- bukankah kerajaan sudah menetapkan spesifikasi dan sebagainya. Justeru, adakah kontraktor yang mendapat projek pembinaan dan melengkapkan infrastruktur tersebut tidak tahu menahu tentangnya ataupun tidak termasuk dalam deskripsi kerja binaan yang dilakukan?
Saya ingin berkongsi satu peristiwa yang berlaku di seksyen 7 pada minggu lalu. Kisah ringkasnya begini:-
Saya dan suami ingin makan malam di sebuah restoran makanan ala Thai. Suami menjemput saya di fakulti selepas solat Maghrib dan kamipun menuju ke destinasi pilihan. Sampai di sana, suami memandu perlahan-lahan untuk memasuki ruang letak kereta khas untuk OKU yang terletak di tepi sebuah kedai kopi yang popular, tiba-tiba sebuah kereta yang berada di hadapan kami memasuki ruang tersebut. Saya terkejut tetapi berfikir, mungkin memang penumpang atau pemandunya adalah OKU kerana masih ada ruang lain yang kosong. Setelah diperhatikan, tiada seorangpun penumpang atau pemandu merupakan OKU anggota. Saya maklumkan pada suami, saya akan masuk ke kedai tersebut dan meminta pemandu itu mengalihkan kenderaannya kerana banyak lagi tempat lain yang kosong- saya terus berburuk sangka- ni mesti kes tak nak letak kereta jauh dari pintu masuk kedai kopi tersebut. Suami mula-mula melarang akan tetapi bila melihat sekeliling, tentulah sukar untuk turun kereta di ruang letak kereta untuk pemandu bukan OKU yang sempit ruangnya, beliau bersetuju.
Saya masuk ke kedai dan berjumpa dengan pemandu tersebut dan bercakap dengan teratur dan sopan (menahan diri dari menunjukkan perasaan marah dan tidak puas hati dengan kekurangan kesedaran sivik oleh pemandu tersebut yang kelihatan seperti orang 'ada ada' dan memandu kenderaan pacuan 4 roda) dan memohon agar dia mengalihkan kenderaannya untuk memberikan laluan kepada orang yang lebih memerlukan. Air muka pemandu tersebut berubah dan dia seakan-akan ingin marah tetapi cepat-cepat saya menjelaskan keadaan suami saya yang berkerusi roda dan perlunya beliau untuk mendapatkan ruang yang lebih besar untuk turun dari kereta. Pemandu tersebut meminta diberikan 2 minit dan saya mengucapkan terima kasih dan beredar segera ke kereta. Suami hanya tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepala.
Tujuan saya jelas- cubalah fahami tujuan tempat letak kereta berlambang orang botak berkerusi roda dengan cat biru itu diadakan. Saya fikir tidaklah begitu susah untuk cuba mengerti kesusahan dan kesukaran orang lain- after all- semua ini hanyalah pinjaman dari Yang Maha Esa. Bukan milik mutlak kita sebagai hambaNya.

1 comments:

murnie sangat on Monday, June 23, 2008 at 1:53:00 PM GMT+8 said...

bagus akak..tindakan yg jujur n berani..moga2 org ramai mpunyai kesedaran utk golongan OKU yg lebih memerlukan..

 

Catatan Suka Duka Gembira Derita Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino